Lima Hal Paling Menyebalkan Yang Bakal Anda Alami/Temui Di Bulan Suci Ramadhan — Apabila Anda Kebetulan Orangnya Luar Biasa Toleran, Islamnya Abangan dan ‘Socially Awkward’

July 21, 2012 at 8:11 am | Posted in gak jelas, iseng, kebudayaan | 13 Comments
Tags: ,

SALAM ALAIKUM. Udah bulan puasa lagi aja, ya, akhi. Gak terasa, ya? Kayaknya baru kemarin saya merasa lega akhirnya bulan puasa tahun lalu berakhir, sehingga berakhir juga segala macam derita fisik dan batin yang selalu saya alami di bulan itu. Eit, jangan salah tanggap dulu, bung. Saya bukannya gak suka dengan bulan puasa. Menurut saya, banyak hal yang positif dan menarik yang terjadi di bulan yang katanya ‘penuh berkah’ itu. Meski demikian, saya gak bisa gak bilang kalo gak ada masalah yang kerap muncul setiap kali bulan puasa tiba. Karena satu dan lain hal, katakan saja itu Chairil dan Nietzsche, segalanya sudah tak sama lagi bagi saya. Dan apa yang dulu merupakan sebuah kegirangan dari perayaan tahunan, sekarang menjadi masalah yang harus saya hadapi sebagai orang yang luar biasa toleran, Islamnya abangan dan, ini yang paling buruk, socially awkward. Berikut ini lima hal yang paling menyebalkan di bulan puasa buat saya:

Nomer lima: Pengen puasa nostaljik tapi gengsi dianggap muslim musiman.

Saya sebenernya suka bulan puasa. Waktu kecil, saya suka bermain petasan. Atau melihat bintang setelah solat subuh di depan rumah. Atau ngobrol di masjid sama kawan sebaya dulu. Ada banyak hal yang bisa dibilang menyenangkan dari bulan puasa. Buka puasa, misalnya. Ini kan kayak gila banget gitu enaknya; tidak ada yang lebih nikmat dari delayed gratification. Jangankan buka puasa. Dipanggil buat foto waktu bikin paspor aja senengnya bukan main. Itu bukan karena kita seneng difoto. Tapi karena menunggu itu excruciating. Kalo ada yang menyaingi enaknya buka puasa ya melihat toilet kosong setelah makan asinan dua puluh mangkok. Alhamdulillah, praise the lord! Karena itu, meski saya pikir saya udah gak jelas maunya apa, saya kepingin puasa juga. Karena puasa itu, ya meskipun menyiksa, boleh dibilang menyenangkan. Tapiiii…saya gak bisa puasa begitu aja kan. Kenapa? Karena saya gak mau dibilang Islam musiman begitu. Gengsi saya. Selama sebelas bulan sebelum puasa saya emang gak keliatan alim begitu. Jadi, kalo emang tiba-tiba saya puasa, kan kesannya gimana gitu. Males kan jadi seasonal believer. Mending jadi ateis musiman sekalian. Atau pedagang musiman sekalian, jualan kolek atau apa gitu; yang jauh lebih menguntungkan secara finansial. Saya tahu kalo peduli setan orang mau ngomong apa: kalo mau puasa, ya puasa aja. Tapi kan, ya itu, gengsi. Puasa emang bukan cuma milik orang Islam, tapi kan di KTP saya Islam. Terus kan malu kalo tiba-tiba jadi sok mainstream ikutan puasa. Saya ini hipster loh, saya ini hipster yang terhormat! :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen:

Nomer empat: Pengen ta’jil tapi malu entar dianggap puasa, terus nanti dianggap muslim musiman lagi. Sial. Kan gak enak kalo dianggep begitu.

meme edisi bulan puasa

Nah, persoalan di atas itu sebenernya bisa dipecahkan dengan puasa diam-diam. Jadi, kita sebenernya puasa, tapi gak bilang-bilang atau berupaya tidak menunjukkan kepada rekan kerja bahwasanya kita berpuasa. Jadi kita semacam closeted fasting observer. Tapi ini ada resikonya. Dan resikonya juga equally excruciating:  yakni kagak kebagian ta’jil. Memang, ta’jil itu menunya biasa aja biasanya; medioker, kagak istimewalah. Tapi ta’jil akan selalu menarik. Kenapa? Karena gratis!! Siapa sih yang bisa menolak makanan gratis? Hah? Siapa coba? Apalagi kalo lagi laper bukan kepalang, setelah seharian berpuasa dengan susah payahnya, dan Anda berada di kantor pas banget di waktu dedlen dan jalan di luar kantor macet, apa Anda bisa berpura-pura tidak menginginkan ta’jil, seolah kita bukan orang yang sedang berpuasa, begitu? Nah ini. Ini yang menyebalkan. Ya, ya. Kalo Anda orangnya cuek mungkin gak apa-apa. Tapi kalo Anda socially awkward, kasusnya bakal jadi lain banget. Kalo Anda pergi ambil ta’jil Anda bakal ditanya: ‘Eh, lo puasa?’ Nah, kalo udah ditanya begini. Repot. Karena susah buat saya ngejelasin posisi teologis saya, apalagi kalo tidak ada hal lain di kepala saya selain ta’jil yang telah menguasai diri saya sepenuhnya itu!!

Nomer tiga: Puasa tidak makan dan minum tapi gak jelas/ikhlas.

Tidak makan dan minum itu tidak enak. Karena Anda manusia, Anda harus makan dan minum. Apalagi kalo udah jam 12 lewat. Apalagi kalo laper. Apalagi kalo haus. Kan saya mau minum. Kenapa saya tidak boleh minum? Kalo Anda seorang abid beneran, seorang yang sungguh berpuasa karena percaya pada segala apa yang menjadi alasan mengapa puasa itu diwajibkan, maka tidak akan ada masalah. Tapi kalo Anda sudah tidak lagi melakukan sesuatu tanpa bersikap kritis terhadap apa yang Anda lakukan, maka Anda bakal melakuan sebuah ritual yang luar biasa pengorbanannya. Harusnya Anda itu diganjar surga dengan rate paling mahal di akhirat nanti. Tapi kayaknya sih unlikely. Konon katanya sih buat yang niat puasanya gak bener; mereka gak dapet apa-apa, kecuali lapar dan haus. Well, apa boleh buat. Tuhan memang begitu. Sudahlah. Jangan diambil hati.

Nomer dua: Komentar sinis orang yang gak puasa sama yang puasa.

Ini pernah saya tulis dulu waktu puasa tahun lalu. Dan sampe sekarang saya masih terganggu. Kenapa sih gak dibiarin aja orang sok alim dan sok perduli ama sesamanya. Biarin aja orang narsis. Apa emang perlu disinisin terus-menerus setiap tahun? Udahlah. Saya kan juga mau puasa. Kalo disinisin melulu kan jadinya susah hidup saya; saya juga mau puasa meski alasannya kurang begitu jelas.

Ini saya tulus. Beneran. Selamat berpuasa!

Nomer satu: Pertanyaan bodoh yang dilontarkan seputar puasa: Misalnya, “pak kan saya puasa dan terus saya lapar, terus kalo saya makan, puasanya batal gak?”

Dari dulu sampe sekarang ini yang paling menyebalkan buat saya. Saya terobsesi untuk ngejitak orang yang melontarkan pertanyaan-pertanyaan yang super naif dan mega bodoh tentang puasa. Jadi, gini, kalo saya nonton TV atau baca tanya-jawab di koran saya biasanya mendapatkan berbagai pertanyaan yang sangat bodoh seputar bulan puasa. Misalnya, “apakah ngupil batal kalo sedang puasa?” Ini masih mending. Kadang pertanyaannya aneh-aneh banget. Misalnya lagi ini yang saya dapatkan di Internet:

Ini emang susah. Kenapa juga orang harus nanya ini. Saya itu orangnya bisa sangat toleran sama ignominy alias kebodohan tapi kadang ya ada batasnya aja. Kadang sebuah pertanyaan terlalu absurd untuk dianggap sambil lalu saja. Tapi ya kan mau gimana lagi. Orang emang gak ngerti dan pada akhirnya kita hanya bisa mengelus dada, dada sendiri ya, bukan dada orang lain, apalagi dada Scarlett Johansson. Batal, bung! Batal!

Advertisements

13 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. ah, kalau mengelus saja dan tidak jadi bernafsu gpp kok..

  2. Itu bagian akhirnya langsung mengingatkan akan skandal terbarunya Johansson. Ini jelas menggiring umat menuju mengotori puasa mereka.

  3. kalau merokok, bisa membatalkan puasa gak ya ! sejujurnya biar aku jarang puasa tapi di bulan Ramadhan ini bulan yng selalu kunantikan.

  4. @lss, pak guru: kan semua emang tergantung niat. :mrgreen:
    @iwan: emang ini kan ibaratnya festival tahunan.

  5. sayang gak punya bisnis yg bisa memanfaatkan bulan satu ini. :mrgreen:

  6. @ GEN

    Nuansa menahan dirinya ini coy, bikin gue gak pede untuk berbuat usil.

  7. Lima Hal Paling Menyebalkan Yang Bakal ANDA Alami/Temui Di Bulan Suci Ramadhan << kok anda sih??? anda yang siapa ini? maksudnya anda yang anda yah? atau jangan-jangan ini bukan blog public, tapi private buat komunitas tertentu #ehem. hahaha btw salam kenal 😀

  8. @psy: kan ada penjelasan apabilanya itu di atas. 🙂 salam kenal juga.

  9. maaf, boleh tahu jurusan anda saat kuliah dulu dan pekerjaan anda sekarang ?(kalau boleh)

  10. @didot: kalo boleh tahu kenapa menanyakan itu?

  11. kalo ingin tahu, saya ingin tahu.

  12. ndak jadi mas pertanyaannya, sudah terjawab dengan sendirinya. 🙂

  13. @didot: 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: